Kisah Seorang Doktor

 Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Dan salam sejahtera!


Aku nak kongsi kisah seorang doktor. Aku terbaca kisah ni kat academictips.org. For your information, kisah seorang doktor ni dalam bahasa Inggeris sebenarnya. Tapi aku cuba olah dalam bahasa Melayu. Sukahati aku je kan? Haha. Takpe takpe. Korang layankan je la. Ni bukan kisah sembarangan. Dah la penat aku translate nak bagi korang faham. Masalahnya, ada ke korang suruh aku translate? Kbai.

Seorang doktor memasuki hospital dalam keadaan tergesa-gesa. Dia kemudian menukar pakaiannya dan terus menuju ke blok pembedahan. Kelihatan seorang lelaki sedang berjalan mundar-mandir menunggu kehadiran doktor yang bertanggungjawab.

Sebaik sahaja doktor sampai, lelaki tersebut berkata dengan nada suara yang agak keras, "Kenapa doktor ambil masa yang lama untuk sampai? Doktor tahu tak anak saya tengah kritikal kat dalam tu? Apa punya doktor ni?"

Doktor itu tersenyum lalu berkata, "Saya minta maaf encik. Tadi saya tiada di hospital dan sebaik sahaja saya dapat panggilan, saya cuba datang secepat yang mungkin. Maafkan saya. Sekarang, saya berharap encik bertenang supaya saya dapat jalankan tugas saya."

"Bertenang? Kalau anak doktor yang berada dalam bilik itu sekarang, doktor boleh bertenang? Kalau anak doktor yang mati sekarang, apa doktor akan buat? Bertenang?" Lelaki tersebut mula meninggikan suaranya.

Sekali lagi doktor itu tersenyum dan membalas, "Sesungguhnya dari Allah kita datang dan sesungguhnya kepada-Nya jua kita kembali. Saya hanya seorang doktor. Saya tidak boleh memanjangkan nyawa anak encik. Saya cuma dapat buat yang terbaik. Semua yang berlaku sebelum, semasa ataupun selepas adalah dengan izin Allah."

"Cakap memang la senang sebab doktor tak rasa apa yang saya rasa sekarang ni." Lelaki tersebut membebel.

Pembedahan kemudian berlangsung selama beberapa jam. Tiba-tiba doktor keluar daripada bilik pembedahan itu dan berkata, "Alhamdulillah! Anak encik telah berjaya diselamatkan!"

Tanpa membuang masa, doktor tersebut bergegas pergi meninggalkan kawasan bilik pembedahan itu. "Jika encik ada apa-apa pertanyaan, encik boleh tanya dengan jururawat kat sini."

"Kenapa doktor ni? Tak boleh ke tunggu seminit dua? Saya nak tanya macam mana keadaan anak saya pun tak sempat?" Lelaki tersebut berkata sedemikian sebaik sahaja seorang jururawat menghampirinya selepas doktor itu berlalu pergi.

Jururawat tadi pun menjawab, "Anak doktor meninggal dunia semalam, meninggal sebab kemalangan jalan raya."


potpetpotpet: Sepandai-pandai tupai melompat, pandai-pandai la korang fikir moral of the story dia.

27 ulasan:

  1. dah lame dah saya ada terbaca misah ni dekat fesbuk.

    BalasPadam
  2. hurm terkedu baca ayat last tu, hurm biasalah org Malaysia terutamanya suka pikir diri sendiri tak pernah pikir org lain kan. Selamat hari raya korban juga.

    Jal ajak baca ni BE Celcom Galaxy Note 2

    BalasPadam
  3. pernah read this story before.

    hmm, so, kita tak boleh terus jump to conclusion atau judge someone sesuka hati. :)

    BalasPadam
  4. nice story.. ade pengajaran jugak... btw, selamat hari raya aidiladha :)

    BalasPadam
  5. @miszfazierra lebih kurang dengan pelanggan aku yg tak reti tahan sabar

    tau nak puaskan nafsu sendiri je

    demn!

    BalasPadam
  6. sedihnya baca kisah Dr tue....

    itulah kadang2 tugas Dr nie macam tak dihargai, malah mcm tak diabil pedui pun kan...mereka pun manusia jugak, perlukan rehat...

    BalasPadam
  7. pernah baca story ni, jumpa balik. so na copy haha suh kawan2 baca..

    BalasPadam
  8. salam perkenalan :) nice blog!
    do follow me yah +_+V

    BalasPadam
  9. weeerrr....jangan kita mudah menghakimi perbuatan seseorang itu...

    BalasPadam
  10. edy ade kawan 2 org dokter...
    kalau tengok diorang...sangat takde life...kesian kadang2..tido pon kat hospital.... cuti mmg susah la.kalau cuti stay umah tido je...
    mmg gaji banyak..tp kalau takde life...
    i prefer not to

    BalasPadam
  11. siryesly tak dapat moral of the story..
    demmm!

    BalasPadam

  12. kunjungan gan,bagi - bagi motivasi
    Hal mudah akan terasa sulit jika yg pertama dipikirkan adalah kata SULIT.Yakinlah bahwa kita memiliki kemampuan dan kekuatan.
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :)

    BalasPadam
  13. macam pernah baca cerita ni .

    tapi inilah yng dikatan tangungjawab , tanggungjawab seoarang dokter .

    samalah dengan yang lain2 , guru , poliss ...

    BalasPadam
  14. act,kene faham tempatkan diri kita kat tempat orang tu...tak boleh terus blame..akibatnya..tersalah judge =_=.kan dah menyesal camtu.

    BalasPadam


  15. kunjungan gan,bagi - bagi motivasi
    Hal mudah akan terasa sulit jika yg pertama dipikirkan adalah kata SULIT.Yakinlah bahwa kita memiliki kemampuan dan kekuatan.
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :)

    BalasPadam
  16. thanks kongsi. siap tolong translatekn lg..nway kisah ni dpt ajar kita supaya x pentingkn diri sendiri..

    BalasPadam
  17. sedihh...
    kekadang manusie meman tak pernah nak hargai jasa baik orang lain.. yang dia fikir hanya kepentingan diri sendiri jer.. kesian doktor tu..

    BalasPadam
  18. penah dengar kisah ni masa kuliah di pusat islam ..... tergamam dibuatnya ...

    BalasPadam
  19. Tula jgn ingt kita punya mslh bsr sgt.
    Bb ada lg yg punya mslh lg bsr punya.

    BalasPadam
  20. kunjungan gan , bagi-bagi motivasi
    semoga menjadi semangat .. :)
    Bukanlah suatu kesalahan ketika kamu mencoba dan kemudian gagal. Satu-satunya kesalahan adalah ketika kamu tidak berani mencoba
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :) terima kasih ..

    BalasPadam
  21. kunjungan gan , bagi-bagi motivasi
    semoga menjadi semangat .. :)
    Bukanlah suatu kesalahan ketika kamu mencoba dan kemudian gagal. Satu-satunya kesalahan adalah ketika kamu tidak berani mencoba
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :) terima kasih ..

    BalasPadam
  22. ehm.dulu cita2 nak jadi doktor. ingat nk medik. sekali tak dapat. hmm, takpelah takde rezeki -_-

    BalasPadam

Nak komen ke? Terima kasih! Buat la macam blog sendiri. Jangan lupa singgah lagi. :")